Wednesday, 11 February 2015

Diari Si Kembar

Imbas kembali - 28.4.2002

          Sebuah kereta berjenama Proton Saga meluncur laju di sebatang jalan yang lengang. Suasana di dalam kereta itu amat riang sekali biarpun hanya ada dua saja orang di dalamnya. Si bapa menfokuskan pandangannya kepada jalan sambil mendengar celoteh anak bongsunya di sebelah. Si anak pula rajin bercerita tentang rakan-rakannya di tadika. Sesekali, si bapa berpaling ke arah anaknya dan mengangguk-angguk untuk menunjukkan bahawa dia mendengar cerita si anak.
         
          “Kita nak ke mana, ayah?” tanya Alif. Dia teringat sebentar tadi ayahnya datang ke tadika. Dia meminta izin guru hendak membawanya ke suatu tempat. Tetapi, nama tempat itu tidak didengarinya. Gurunya pula memberi kebenaran. Maka dia di sini, di dalam kereta menuju ke tempat yang tidak diketahuinya.
         
          Encik Aswad memandang anaknya. “Kita ke hospital. Hari ini kita ada perjumpaan dengan doktor,” jawab Encik Aswad. Doktor? Sebaik saja Alif mendengar perkataan itu, wajahnya berubah.
         
          “Alif tak nak jumpa doktor! Tak nak!”Alif tiba-tiba berteriak. Encik Aswad mengeluh. “Kenapa Alif tak nak jumpa doktor?”tanya Encik Aswad.
         
          Alif terus berteriak. “Alif tak nak jumpa doktor! Doktor jahat! Dia cucuk orang lain!”seperti anak kecil sebayanya, fikiran Alif dikelirukan dengan kata-kata kawan-kawannya. Encik Aswad ketawa kecil mendengar teriakan Alif. Dia fikir ada perkara lain yang mengganggu Alif. Rupa-rupanya hanya khayalan Alif sahaja.
         
          Alif menghentak-hentak kerusi kereta sambil berteriak menyuruh Encik Aswad menghantarnya ke tadika semula. Encik Aswad tidak ambil serius.
         
          Tiba-tiba, Alif mencabut tali pinggang keledarnya lalu cuba menolak-nolak tangan Encik Aswad. “Alif, jangan!” jerit Encik Aswad dalam keadaan terkejut. Dia tidak menyangka Alif akan berbuat begitu.
         
          “Tak nak. Ayah hantar Alif balik tadika!”teriak Alif, tanpa menyedari akibat perbuatannya itu. Encik Aswad cuba mengawal kenderaannya yang sudah terkeluar daripada laluan tetapi tindakan Alif yang ganas menyebabkan dia memusing stereng kereta secara tidak sengaja.
         
          Sekelip mata, Alif yang pada mulanya berteriak menyuruh ayahnya menghantar dia kembali ke tadika menjerit kesakitan akibat tekanan yang dirasakan pada badannya. Dalam sekelip mata juga, pandangan Alif menjadi gelap.

*****
         
          Alif terjaga daripada tidurnya ketika azan Subuh berkumandang dengan sayup-sayupnya. Dalam hatinya, dia mengucapkan rasa syukur kepada Yang Esa kerana memberinya peluang untuk bangun dan menikmati hari itu.
         
          Tangannya meraba-raba di bawah bantal, cuba mencari sesuatu. Apabila tangannya menggapai sesuatu yang berbentuk silinder dan sejuk, dia segera menarik benda itu keluar. Tongkat yang dikhaskan untuknya dipanjangkan.
         
          Alif perlahan-lahan menurunkan kakinya ke lantai papan yang melapisi rumah. Badannya perlahan-lahan diangkat dengan sokongan tongkatnya. Alif menghembus nafas perlahan apabila dia berjaya melawan hasutan syaitan untuk berbaring dan tidur semula. “Alhamdulillah,”bisik Alif.
         
          Seraya dia membuka langkah, tongkat itu dihayunkan ke kanan kiri sambil mengetuk lantai. Pintu bilik dibuka dan langkahnya diatur kemas. Biarpun dia berjalan dalam kegelapan yang tiada penghujung, dia tidak takut mahupun risau. Segera dia menuju ke bilik air dengan langkah yang berhati-hati.
         
          Pili air dibuka setelah tempatnya dikenalpasti. Alif mengambil wuduk. Ketika dia keluar dari bilik air, terdengar satu suara serak berkata kepadanya. “Alif sudah bangun. Berjemaah dengan atuk ya?”tegur Tok Man, datuk kepada Alif. Di belakang Tok Man merupakan neneknya yang digelar Opah Minah.
         
          Alif pasti orang tua itu berada di hadapannya. “Okey, atuk. Alif naik dulu,”ujar Alif sebelum berjalan menuju ke tangga yang membawa ke bahagian hadapan rumah.
   
          Sekembali Tok Man dan Opah Minah ke bilik solat, mereka melihat tikar sejadah sudah terhampar. Alif sudah mengambil tempatnya sebagai makmum maka sudah maklumlah bahawa Tok Man akan menjadi iman pada pagi itu.

*****
         
          Alif sedang duduk di atas kerusi rotan di hadapan televisyen lengkap berpakaian sekolah. Begnya berada di atas riba manakala tongkatnya setia di sisi kerusi. Suara pengacara rancangan pagi itu menembusi gegendang telinganya, impuls dihantar ke otak dan diproses.
         
          “Alif, mari makan nak,”panggil Opah Minah. Nenek tua itu meletakkan dulang yang dibawanya ke atas meja kopi. Pinggan berisi karipap, tiga biji cawan dan seteko the dikeluarkan dari dalam dulang dan diletakkan di atas meja. Alif sedikit tersentak akibat ditegur Opah Minah.
         
          Terkial-kial dia hendak bangkit dari kerusi. Tok Man yang baru saja keluar dari bilik segera berlari ke arah cucunya untuk membantu. “Eh, Tok Man ni. Alif okey. Tok Man tak payah nak lari sebab nak tolong Alif,”ujar Alif lembut. Dia mengenali siapa yang memegangnya kerana ada seorang saja yang sanggup berlari untuk membantunya.
         
          “Alah kamu ini Alif. Biarlah Tok Man manjakan kamu. Dia cuma risaukan kamu saja,”Opah minah menyampuk sebelum Tok Ma sempat menjawab.
         
          “Saya bukannya tak berdaya. Buta saja,”dengan selamba Alif menyebut perkataan itu. Bagi sesetengah orang, menyebut perkatan ‘buta’ di hadapan orang buta dianggap kurang sopan dan akan menyinggung perasaan orang itu. Tetapi, bagi Alif butanya itu dianggap sebagai satu luka kecil yang akan pulih dalam masa beberapa hari. Walhal, Alif telah buta selama 12 tahun!
         
          “Cara kamu cakap itu macam kamu luka kecil semasa main bola,”Tok Man menggeleng-geleng kepalanya melihat perangai cucunya yang sambalewa. Alif tidak pernah menganggap kecacatan yang dihadapinya sebagai satu alasan untuk mencacatkan kehidupannya. Alif merupakan seorang yang positif.
         
          Alif tidak menjawab keluhan Tok Man. Sudah pasti jika dibincangkan perkara ini, perkara ini akan dipanjangkan sehingga meleret-leret. Alif tidak larat hendak membincangkannya. Karipap buatan Opah Minah dicapainya. Seperti biasa, masakan Opah Minah akan dipujinya. Pujian yang datang terus dari hati. Bagi Alif, masakan Opah Minah seperti air tangan seorang ibu yang penyayang. Malangnya, Alif sudah lupa rasa air tangan seorang ibu. Alif sudah lupa kasih sayang diberikan oleh seorang ibu.
         
          Tok Man dan Opah Minah perasan akan perubahan Alif walaupun perubahan itu berlaku dalam hati serta mindanya. Pengalaman menjaga Alif selama 12 tahun lamanya telah membolehkan mereka untuk mengesan perubahan yang berlaku kepada Alif biarpun tidak boleh dilihat melalui mata kasar.
         
          “Memang sedap pun karipap opah kamu. Alif, bila kakak kamu hendak datang?”Tok Man menukar topik untuk menceriakan Alif semula.
         
          Alif mengigit hujung karipap itu. Muram wajahnya terus hilang apabila Tok Man menyebut tentang kakak Alif. Kakak Alif ialah satu-satunya kakak yang Alif ada. Alif tidak tahu akan paras rupa kakaknya sekarang tetapi dia bersyukur yang dia masih boleh mendengar suara kakaknya yang lembut dan merdu.
         
          Sedang Alif makan kuih yang menjadi alas perutnya, terdengar bunyi kereta berderum masuk ke dalam perkarangan rumah Tok Man. Segera dimasukkan karipap yang masih berada di tangannya ke dalam mulut lalu air the yang dituang Opah Minah diteguknya. Tidak tergambar kegembiraannya apabila mendengar bunyi deruman kereta. Mujurlah dia tidak tercekik ataupun tersedak.
         
          “Kakak!”Alif berteriak memanggil Asyiffa, kakak tunggalnya yang baru saja keluar dari dalam kereta. Asyiffa tersenyum melihat wajah adiknya yang gembira. Enjin kereta dibiarkan hidup kerana dia datang ke situ hanya untuk menjemput Alif dan menghantarnya ke sekolah.
         
          Alif menuruni tangga kayu dengan beg serta tongkatnya di dalam genggaman. 12 tahun berbuat sebegitu menyebabkan dia sudah biasa dengan tangga tersebut. Asyiffa segera mendapatkan adiknya lalu mengambil beg sekolah adiknya.
         
          “Kamu mahu sarapan dulu, Asyiffa?”tanya Opah Minah di muka pintu. Asyiffa menggeleng.
         
          “Tak apalah, opah. Saya sudah lambat ke kerja. Lagipun, saya mesti hantar Alif dan Ashraf ke sekolah,”kata Asyiffa. Opah Minah tidak bercerita panjang. Dia hanya mengangguk tanda faham. Begitu juga dengan Tok Man.
         
          Asyiffa menyalami datuk dan neneknya sebelum masuk ke dalam kereta. Alif juga berbuat begitu. Asyiffa dan Alif melambai datuk dan nenek mereka sebelum kereta itu dipandu keluar dari perkarangan rumah.
         
          Alif mengeluarkan sebungkus kecil karipap dari dalam poket seluarnya. Bungkusan itu dihulurkan ke tempat duduk di sebelah pemandu. Biarpun dia hanya mendengar suara Asyiffa, dia tahu ada seorang lagi di dalam kereta itu. “Ashraf, opah beri Ash karipap,”kata Alif.
         
          Ashraf yang sedari tadi duduk dengan senyap di hadapan mengeluh senyap. Dia sepatutnya lebih tahu bahawa Alif sangat cekap dalam mengesan dia berada di sini atau tidak. Tetapi, bungkusan yang dihulurkan Alif tidak disambutnya. Dia masih lagi diam.
         
          “Ashraf?”panggil Alif.
         
          Ashraf diam. Hanya apabila Asyiffa menjegilkan mata ke arahnya dengan pandangan yang sungguh mengancam, dia bersuara. Tetapi kata-katanya tidaklah begitu baik. “Aku tak nak. Aku tak suka karipap. Aku tak suka opah. Dan yang paling penting aku tak suka kau!”Ashraf mendengus geram.
         
          Alif tidak terasa dengan kata-kata Ashraf. Malah dia tersenyum. Dalam hatinya, dia mengucapkan syukur kembarnya hendak bercakap dengannya. “Makanlah. Opah sediakan untuk kau. Opah kata kau mungkin tak makan lagi,”ujar Alif. Bungkusan itu mencucuk lengan Ashraf.
         
          Dalam sekelip mata, bungkusan itu mendarat di atas lantai kereta. Mujurlah bungkusan itu sudah diikat. “Ashraf!”teriak Asyiffa dalam amarah. Ashraf tidak ambil peduli. Malah, dia menunjuk protes dengan cara bersilang tangan di dada dan memandang ke luar tingkap.
         
          Asyiffa menderam marah. Ingin saja dia memukul adiknya tetapi keinginan itu ditahan. Mungkin sehingga Alif sampai di sekolah. Asyiffa menekan minyak. Kenderaan itu meluncur laju di atas jalan.

*****

11.2.2014

Hari ini Ashraf bercakap denganku. Walaupun nadanya agak kasar, aku tetap bersyukur kerana Ashraf mahu mengeluarkan suaranya. Suaranya itu ibarat emas. Tidak boleh dikeluarkan sesuka hati.

Karipap yang dibungkus nenek telah aku berikan kepada kakak. Kakak kata dia akan paksa Ashraf makan karipap itu. Aku tak mahu kakak memaksa. Ashraf bukanlah seseorang yang suka dipaksa. Tiada sesiapa suka dipaksa. Aku tahu kakak berniat baik. Tetapi, biarlah Ashraf menerima karipap itu dengan hati yang terbuka.

Alif.

*****
         
          “Apa masalah kamu sebenarnya?”soal Asyiffa dengan perasaan marah. Sebaik saja kereta itu dipandu keluar dari sekolah Alif, Asyiffa melepaskan geramnya. Geram yang terkandung dalam hatinya memang tidak terkata. Tuhan saja yang tahu betapa sakit hatinya melihat Ashraf melayan Alif sebegitu.
         
          Ashraf diam. Dia tidak mahu menjawab soalan Asyiffa. Sepertimana dia selalu lakukan jika Asyiffa mengamuk. Asyiffa bukanlah seseorang yang mudah dirunding.
         
          “Ashraf, kakak tanya kamu. Jawablah!”Asyiffa sudah mula menyinga seperti singa betina hilang anak. Perangai Ashraf amat dibencinya. Sama seperti dia membenci perangai emaknya. Tidak patut Alif dilayan begitu ketika si adik yang cacat penglihatan hendak berbuat baik.
         
          “Saya tak suka. Puas hati?!”Ashraf melenting. Kakaknya seperti tiada topik lain. Setiap kali dia dimarahi, amarah itu datang daripada punca yang sama. Alif. Seperti budak buta itu tidak berbuat salah.
         
          “Tak suka?”Asyiffa terpempan mendengar alasan Ashraf. “Hei, Ashraf. Dia itu adik kamu. Adik kembar kamu. Macam mana kamu boleh tak suka dengan adik kamu sendiri? Apa salah yang dia dah buat?”soal Asyiffa.
         
          Ashraf memandang kakak sulungnya. “Akak nak dengar apa salah dia? Okey. Saya beritahu walaupun kakak dah tahu. Dia bunuh ayah. Dia yang sebabkan ayah kemalangan dan meninggal dunia. Tinggalkan kita semua macam ini. Dan kakak tanya saya apa salah dia? Kakak tak boleh fikirkah?”bidas Ashraf.
         
          “Kakak tak boleh fikir? Kamu nak salahkan kakak? Okey, kemalangan itu memang salah Alif. Kakak tak nafikan. Tapi bukan sepenuhnya salah Alif. Siapa yang suka menghasut Alif tentang doctor jahat. Siapa? Kamu bukan. Selepas ayah meninggal, kamu dan emak, sisihkan dia. Dia pula hadapi kecederaan serius masa itu. Emak pula hantar Alif ke rumah opah. Kamu pula lontarkan kata-kata kesat kepada dia. Kamu fikir dia tak terasa? Ashraf, pernah tak kamu dan emak fikir yang ajal ayah sudah sampai? Sudah tiba masanya dia kembali ke pangkuan Ilahi. Tak, Ashraf. Kamu tak pernah. Kamu dan emak terus-terusan menghukum dia. Dia cuma anak kecil masa itu. Dan dia kembar kamu Ashraf. Kamu sepatutnya merapatkan lagi hubungan kamu. Bukan menjauhkan!”bentak Asyiffa.
         
          Ashraf diam. Dia tahu dia tidak mampu membidas kata-kata kakaknya biarpun semuanya sudah diulang banyak kali. Hatinya langsung tidak mahu menerima kebenaran yang dinyatakan Asyiffa.
         
          “Jadilah matang sikit, Ashraf. Kamu tak akan tercedera pun,”kata-kata Asyiffa terngiang-ngiang dalam fikirannya.

*****

Imbas kembali – 10.5.2002
         
          Alif jatuh di atas tanah. Air mata berjurai-jurai jatuh menimpa pasir dan debu yang melapisi tanah. Badannya sakit-sakit akibat ditimpa sesuatu. Tangisannya tidak tertahan.
         
          “Kau anak tak guna!”nyaring suara seorang wanita menjerit. Biarpun wajah wanita itu tidak dapat dilihat, dia tahu dan kenal siapa itu. Wanita yang disangka menyayanginya sepenuh hati berbuat kasar kepadanya.
         
          “Mak, sakit,”rintih Alif perlahan, cuba mendapatkan belas kasihan wanita yang berdiri tegak di hadapannya. Wanita yang dipanggil emak itu bercekak pinggang, wajahnya memerah akibat terlampau marah dan sakit hati. Matanya menjegil kanak-kanak di hadapannya dengan pandangan benci.
         
          “Disebabkan kau, suami aku mati!”jerit wanita itu dengan amarah yang memuncak. Anak kecil itu menangis lagi.
         
          Puan Aisyah menampar pipi Alif, kuat. Bertambah lagi kuatnya tangisan. Tindakan itu diulang lagi. Berkali-kali tubuh Alif menjadi sasaran. Tangisan itu menarik perhatian orang ramai yang baru saja berjalan pulang dari tapak perkuburan. Mereka berkumpul di hadapan jalan masuk ke perkarangan rumah.
         
          “Tak payah menangis. Benci aku mendengarnya!”pekik Puan Aisyah. Tangisan anaknya langsung tidak diambil peduli. Orang ramai yang berkumpul dan berbisik-bisik antara satu sama lain pun tidak dikisahkan. Bukannya orang ramai itu menolong Alif. Mereka hanya melihat saja.
         
          “Berhenti!”pekik Puan Aisyah. Tanpa disangka oleh sesiapa, satu tendangan kuat ditujukan ke perut anak kecil itu. Terkejut mereka semua melihatnya kecuali Ashraf. Ashraf hanya melihat tanpa perasaan. Dia seperti tidak peduli kembarnya disakiti. 
         
          “Ashraf, tolong Alif!”rintih Alif dalam jeritan. 
Asyiffa yang tidak dapat menahan perasaannya terus berlari melepasi emaknya lalu memeluk tubuh kecil Alif. Adiknya dipeluk erat dan rapat ke badannya, seakan-akan badan Asyiffa ialah sebuah perisai.

          Setiap kali Puan Aisyah cuba memukul Alif, Asyiffa yang terkena. Berulang-ulang kali badannya digerakkan untuk melindungi Alif daripada serangan emaknya yang seperti sudah dirasuk syaitan.
         
          “Ke tepi, Asyiffa!”jerit Puan Aisyah. Puan Aisyah tidak mahu menyakiti Asyiffa. Amarahnya hanya tertumpu pada Alif saja. Alif penyebab suaminya mati!

          Asyiffa tidak mendengar kata-kata emaknya. Tubuh Alif dipeluk erat. Biarpun Puan Aisyah tidak mahu menyakiti anak perempuan tunggalnya, tangannya masih lagi mencari peluang untuk melepaskan perasaan tidak puas hatinya terhadap anaknya. Asyiffa pula bijak. Dia seperti tahu Puan Aisyah hendak memukul Alif dari arah mana.

          “Lepaskan dia!”lantang Puan Aisyah bersuara. Asyiffa menggeleng dalam kesakitan. Dia tidak rela melihat adiknya disakiti. Lebih-lebih lagi orang yang menyakitinya ialah emaknya sendiri!

          “Asyiffa cuma akan lepaskan Alif kalau mak berhenti pukul dia!”akhirnya, Asyiffa berani meluahkan suaranya. Meminta emaknya untuk berhenti memukul Alif. Dia tidak sangka emaknya sanggup berbuat begitu. Alif itu anaknya.

          Mendengar balasan Asyiffa, kemarahan Puan Aisyah bertambah. Bertubi-tubi tubuh anak-anaknya dibelasah. Kali ini dia tidak peduli siapa yang terkena. Puan Aisyah termengah-mengah. Asyiffa kelihatan seperti sudah lemah akibat pukulan bertubi-tubi yang diberikan oleh emaknya.

          Mata Puan Aisyah tiba-tiba terpandang sebatang kayu berdekatan. Dia benar-benar sudah dirasuk. Dia menyeringai. Segera kayu itu diambilnya lalu dihayun ke arah Alif yang sudah terkeluar dari pelukan Asyiffa yang longgar.

          “Aisyah!”seorang lelaki tua muncul dari dalam kerumun orang ramai dan menolak Puan Aisyah jatuh. Matanya terjegil memandang anaknya itu. Tok Man segera memberi arahan kepada orang ramai supaya menelefon polis dan ambulans.

          Opah Minah segera mendapatkan cucu-cucunya. Ashraf berdiri tegak di tengah halaman melihat emaknya dibawa pergi. Matanya kemudian beralih ke arah Alif yang terduduk di sebelah Opah Minah. Telinganya menangkap suara Alif yang agak perlahan. “Ashraf, Alif minta maaf.”

*****

          Ashraf terbangun dari tidurnya. “Alif!”lantang suaranya memanggil Alif. Seluruh kelas tertumpu kepadanya. Guru yang mengajar di hadapan menggeleng-gelengkan kepala.

          “Kamu ada apa-apa masalah, Ashraf?”soal gurunya. Ashraf kelihatan bingung seketika. Matanya melilau, memandang setiap wajah yang melihatnya. Dia cuba mencari wajah seseorang.
         
          “Raf!”rakan sebelah mejanya mencuit Ashraf, sekaligus menyedarkan Ashraf.

          “Ya?”tanya Ashraf bingung.

          Gurunya mengeluh. “Tiada apa-apa Ashraf. Tumpukan perhatian dalam kelas,”ujarnya sebelum berpusing menghadap papan putih. Pembelajaran disambung semula.

          Ashraf mengangguk kecil sebelum mengeluh. Dia dapat mimpi itu lagi. Mimpi yang sering menghantuinya sejak 15 tahun lalu. Pada mulanya dia menganggap itu mimpi biasa tetapi setelah mimpi itu berlarutan selama bertahun-tahun, dia mulai rasa takut.

*****

11.2.2014

Hari ini aku mimpi lagi. Aku tak faham. Kenapa aku selalu dapat mimpi yang sama?

Mimpi kali ini semakin menjadi-jadi sehingga aku dapat mimpi itu ketika tertidur di dalam kelas. Pada mulanya memanglah aku tidak takut. Tetapi, semakin lama, kata-kata terakhir Alif dalam mimpi itu membuatkan aku takut.

Aku tak dapat terangkan rasa takut itu. Yang pasti, aku takut.

Ashraf

*****

          Alif meraba-raba kerusi batu di atasnya sebelum dia duduk. Asyiffa mengambil tempat di hadapan Alif. Bekal yang dibawanya diletakkan di atas meja.

          “Alif makan ya. Hari ini kakak tak masak. Bekal ini nenek yang suruh beri kepada Alif,”ujar Asyiffa. Tangannya lincah membuka bekas yang berisi nasi serta lauk kegemaran Alif serta membuka peenutup botol air. Air dituang ke dalam cawan.

          Bekas dan cawan itu diletakkan di hadapan Alif. Alif membaca doa makan sebelum makan. Asyiffa tersenyum melihat Alif. Pernah suatu ketika dia hendak menyuap Alif kerana kecacatan Alif dianggap sebagai satu kesusahan untuk Alif. Tetapi Alif berdegil mahu makan dengan sendirinya.

          “Kakak,”Asyiffa tersedar dari lamunannya apabila mendengar suara Alif memanggilnya. Asyiffa memandang Alif. “Kakak bencikan Alif?”soal Alif tiba-tiba. Mendengar soalan itu, Asyiffa terus panik. Kenapa Alif tiba-tiba bertanya soalan begitu?

          “Kakak tak bencikan Alif. Kakak sayangkan Alif. Kenapa Alif tanya?”soal Asyiffa, cuba mendapatkan kepastian daripada Alif.

          Alif tidak menjawab. Sebaliknya, dia bertanya lagi. “Kakak sayang Ashraf dan mak?”soalan itu membuatkan Asyiffa terus terdiam. Mindanya hendak mengatakan bahawa dia masih sayang akan kedua-duanya tetapi hatinya berkata tidak.

          Soalan itu dibiarkan tidak berjawab. Sebelum Alif kembali ke kelasnya, dia memberi Asyiffa sebuah buku berkulit hitam. Alif meminta diri meninggalkan Asyiffa yang kebingungan.

*****

          Ashraf merebahkan badannya ke atas katil. Beg sekolah sudah dilempar jauh awal-awal lagi. Dia menoleh ke sebelahnya. Sebuah buku berkulit hitam berada berdekatan dengan mukanya.

          Buku itu diberikan kepadanya ketika dia pulang dari sekolah sebentar tadi. Wajah Asyiffa kelihatan suram apabila dia menyerahkan buku itu kepadanya.

          Ashraf mencapai buku itu lalu menyelak halaman pertama. Terkedu dirinya apabila mendapati buku tersebut milik adik kembarnya, Alif. Ashraf menyelak halaman seterusnya.

22.3.2007

Assalamualaikum, diari.

Inilah kali pertama aku menulis diari sendiri. Diari ini aku tulis sendiri tanpa bantuan orang lain. Okey, aku ada minta tolong guru di sekolah untuk periksa diari ini.

Setelah 5 tahun, barulah aku tahu apa yang sudah terjadi kepada diriku. Aku buta. Cacat penglihatan.

Alif.

16.4.2007

Aku dilawati oleh kakak Asyiffa hari ini. Dia membawakan aku pelbagai barang. Dia ada juga membeli buku untuk aku. Aku mengingatkan dia bahawa aku tak boleh membaca.

Kakak Asyiffa kata dia yang akan membacakan buku-buku ini kepada Alif sekiranya dia ada waktu lapang pada waktu malam.

Aku rasa gembira sangat. 5 tahun tidak membaca buku menyebabkan aku samar-samar tentang benda itu. Mujurlah deria rasa aku masih berfungsi.

Alif.

20.4.2007

Hari ini hari pertama kak Asyiffa membacakan aku buku. Aku sangat gembira. Intonasi kak Asyiffa sangat berkesan dan menjadikan cerita itu realistik. Cerita yang dibacanya berkenaan hubungan adik beradik.

Mendengar saja tema cerita itu, aku teringatkan Ashraf. Sudah lama abang kembarku tidak datang menjengukku. Dalam masa lima tahun, cuma beberapa kali saja dia menjengukku. Aku sedih.

Alif.

26.6.2007

Hari ini, aku tidak berapa sihat. Tetapi aku gagahkan diriku menulisnya.

Aku dengar daripada atuk dan opah. Mereka mengatakan bahawa Ashraf ada datang ke rumah ini. Walau bagaimanapun, dia tidak menjengukku di dalam bilik. Ashraf hanya duduk di ruang tamu saja.

Adakah dia masih membenciku?

Adakah dia masih menyalahkan aku tentang kematian ayah?

Aku ingin tahu. Isi hatinya tak dapat aku baca walaupun aku kembarnya.

Alif.

          Ashraf terkedu membaca beberapa entri lima tahun lepas. Walaupun entri-entri tersebut pendek-pendek saja, maksudnya sangat mendalam. Ashraf kembali membaca entri yang ditulis oleh adiknya. Baru dia sedar yang Alif mempunyai tulisan yang sangat kemas biarpun mempunyai kecacatan penglihatan.

23.5.2013

Aku memakan masa lebih dari 8 tahun hendak memahami apa yang sudah terjadi padaku. Aku telah menerima hakikat yang abang kembarku serta emakku membenci aku. Aku telah membunuh ayah.

Tetapi aku tidak berasa sedih. Aku terima semuanya. Memang salah aku ayah mati. Aku ketika itu terlampau percaya dengan kata-kata orang sehingga nyawa ayahku diragut manakala salah satu pancaindera yang dianugerahkan kepada aku oleh Allah telah diambil semula.

Cuma, aku harap aku sempat minta maaf dengan Ashraf dan emak sebelum segalanya sudah terlewat.

Alif.

          Ashraf terkedu lagi membaca ayat terakhir Alif.  Perasaan yang tidak dapat dijelaskan menikam hatinya. Entah kenapa, dia merasakan akan ada sesuatu yang buruk akan berlaku pada adik kembarnya.

*****

          Asyiffa mengekori seorang lelaki berpakaian serba putih melalui sebuah laluan di dalam bangunan tersebut. Masing-masing diam ketika melepasi orang-orang yang berkeliaran di tempat itu.

          Setelah beberapa ketika berjalan, mereka akhirnya berhenti di hadapan sebuah bilik. Lelaki itu menekan butang yang berada di sebelah pintu bilik. “Cik sudah letak semua barang larangan di kaunter?”soal lelaki itu. Asyiffa mengangguk.

          Asyiffa melangkah masuk ke dalam bilik itu sebaik saja pintu dibuka. Pintu itu kemudiannya ditutup semula.

          Seorang wanita sedang duduk meringkuk di atas katil. Rambut wanita itu serabai, kuku jarinya tidak diurus, baju yang dipakainya tidak dibutang dengan betul dan rupanya yang tak terima seorang manusia.

          Asyiffa merapati wanita itu. “Mak,”panggil Asyiffa lembut. Puan Aisyah yang tadi berteleku terus mendongak ke arah Asyiffa. Satu senyuman diberikan. “Syiffa, Syiffa pergi mana? Puas mama tunggu seorang diri,”ujar Puan Aisyah seperti anak kecil.

          “Syiffa tak ke mana, mak. Syiffa baru habis kerja,”ujar Asyiifa lembut. Puan Aisyah memegang tangan Asyiffa lalu bermain-main dengan jari gadis itu.

          Mata Puan Aisyah pula memandang Asyiffa. “Syiffa, Syiffa bawa mak balik. Mak bosanlah ada dekat sini,”pinta Puan Aisyah.

          Asyiffa menggeleng-geleng. “Tak boleh mak,”balas Asyiffa. Puan Aisyah memuncungkan bibirnya.

          “Tolong mak, Asyiffa. Mak nak jumpa ayah Syiffa. Dia tengah tunggu mak,”rungut Puan Aisyah. Asyiffa tersenyum kelat. Bagaimana hendak ke menerangkan tentang bapanya.

          Asyiffa mengusap-usap tangan Puan Aisyah. “Mak, ayah sudah meninggal!”kata Asyiffa sedikit terus terang. Ekspresi wajah Puan Aiyah terus berubah.

          “Itu semua sebab budak itu. Kalau dia tidak ganggu ayah kamu memandu, semua ini takkan jadi!”pekik Puan Aisyah tinggi. Puan Aisyah mula bertindak gila. Asyiffa bangun lalu menekan butang yang terdapat di sebelah pintu.

          Puan Aisyah mula hilang kawalan. Dia memekik lantang sehinga boleh didengar di luar bilik. Asyiffa segera keluar dari dalam bilik apabila pegawai yang dihubunginya sampai.

*****

          Alif duduk di atas katil biliknya. Dia cuba memastikan pakaiannya kemas biarpun dia tidak boleh melihat. Kepalanya masih lagi terasa denyut akibat sesuatu. Seperti ada seseorang menekan kepalanya.

          Hari ini ialah hari jadinya. Begitu juga, hari jadi Ashraf. Tok Man dan Opah Minah telah menjemput orang ramai ke rumah mereka untuk majlis makan-makan. Mereka kata penduduk kampung akan menceriakan majlis.

          Pintu biliknya diketuk. Terjengul wajah Asyiffa di muka pintu. “Alif sudah siap?”soal Asyiffa. Alif mengangguk seraya bangkit dari tempat duduknya.

          Asyiffa memandu Alif keluar walaupun remaja itu mampu keluar sendiri. Riuh-rendah suasana di ruang tamu kerana penduduk kampung yang ramai. Asyiffa mendudukkan Alif di kerusi rotan sebelum beredar untuk mencari minuman.

          Alif hanya duduk diam. Dia tidak biasa dengan orang ramai di sekelilingnya. Walaupun di sekolahnya, dia lebih banyak menyendiri daripada berkumpul dalam kumpulan.

          Tiba-tiba Alif merasakan tempat duduk di sebelahnya telah diambil orang. Alif kenal akan minyak wangi yang dipakai orang itu. “Meriah bukan?”soal satu suara yang sudah 10 tahun tidak bercakap dalam nada yang sopan.

          ‘Ashraf!’detik hati Alif. Dia menjadi pelik. Bukankah Ashraf tidak mahu bercakap dengannya?

          “Alif sudah makan?”soal Ashraf lembut. Alif tidak menjawab. Sebaliknya, air mata yang selama ini ditahan sudah jelas kelihatan di tubir mata.

          Ashraf yang melihat air mata itu mula panik. “Alif tak apa-apa? Alif cederakah?”tanya Ashraf bertubi-tubi. Alif terus menggeleng-geleng apabila dia mendapati dia telah membuatkan Ashraf risau.

          “Alif rasa gembira sangat,”kata Alif. Ashraf terdiam. Dia tahu maksud Alif. Selama ini dia tidak pernah cuba mencipta perbualan antara mereka berdua.

          Alif memegang lengan Ashraf. “Terima kasih, Ashraf,”ujar Alif. Ashraf terus memeluk adik kembarnya. Sudah lama dia tidak berbuat begitu.

          “Shh, tak perlu ucap terima kasih. Sepatutnya Ashraf yang ucap terima kasih dekat Alif,”ujar Ashraf. Sungguhlah dia rindu akan adik kembarnya.

          Tiba-tiba Asyiffa memanggilnya. “Alif tunggu dekat sini. Ashraf ada kerja sekejap,”ujar Ashraf sebelum dia meninggalkan Alif. Hantinya berasa berat hendak meninggalkan kembarnya sendirian.

          Asyiffa menyuruh Ashraf pergi ke kedai kerana ada bahan untuk majlis ini yang sudah habis. Ashraf menuruti arahan kakaknya.

          Alif berasa gembira sangat. Ashraf akhirnya sudah berbaik dengannya. Rasanya tiada apa yang perlu ditahan lagi. Alif bangkit dari tempat duduknya.

          Dia cuba mencari kakaknya dari kerumunan orang ramai. “Kakak!”panggil Alif kuat.

          Langkah Alif tiba-tiba menjadi berat. Denyutan di kepalanya kembali semula. Kali ini lebih menyakitkan. Tanpa sebarang amaran, Alif rebah. Bunyi tubuhnya menghempas lantai menarik perhatian semua orang.

          “MasyaAllah, Alif!”Tok Man dan Opah Minah segera mendapatkan cucunya. Asyiffa terus meninggalkan apa yang dilakukannya apabila mendengar jeritan datuk dan neneknya.

          Terbuntang mata gadis itu apabila melihat Alif terbaring lemah di atas pangkuan Tok Man. “Alif!”Asyiffa melutut di sebelah Alif sambil cuba menyedarkan adiknya. Pipi Alif ditampar lembut berulang-ulang kali.
         
          “Telefon ambulans!”pekik Asyiffa. Dada Alif tiba-tiba berombak kencang. Nafasnya tidak teratur.

          “Kakak,”panggil Alif perlahan. Asyiffa mendekatkan telinganya. “Alif sayang kakak sangat-sangat,”katanya dengan dalam keadaan tercungap-cungap.

          Asyiffa memeluk tubuh Alif. Air matanya sudah mengalir keluar. “Ashraf!”jerit Asyiffa, cuba memanggil adiknya yang seorang lagi.

          Ashraf berlari sepantas yang mungkin. Hatinya berdebar-debar. Dia berasakan ada sesuatu yang buruk berlaku di rumah. Sampai saja di rumah, Ashraf meredah kerumunan orang ramai untuk naik ke ruang tamu.

          Ashraf pegun melihat Alif sudah terbaring di hadapannya. “Ashraf,”Alif memandang Ashraf lemah. “Alif minta maaf,”kata Alif perlahan.

          Ashraf jatuh melutut. Ketakutannya selama ini telah menjadi kenyataan.

*****

26.6.2014

Alif akhirnya kembali ke pangkuan Ilahi. Barulah aku tahu, tiga tahun lepas Alif telah dilanggar oleh sebuah motosikal. Biarpun tidak teruk kecederaanya, dia mempunyai darah beku di kepala.

Dia menunggu sehingga saat akhirnya untuk meminta maaf kepadaku. Dan aku maafkan dia. Sungguhpun coretanku ini pendek sekali, aku ingin mengatakan sesuatu.

Alif, Ashraf minta maaf.

Ashraf.

TAMAT


*Jadi, ini post cerita yang kedua. Sesiapa yang rasa cerita ni menarik, minta commentlah ya. Oh ya, kalau sesiapa pernah terbaca cerita Terima Kasih Alif dekat penulisan2u, penulisnya orang yang sama yep. Iaitu tuan punya blog ni. Cuma dalam blog ni, dah elaborate sikit. So, tiada plagiat yang berlaku.

Selamat Membaca!

Sunday, 2 November 2014

Cerpen 1: Terima Kasih Alif

Alif turun ke tingkat bawah rumahnya. Dirinya lengkap berpakaian. “Uzair?”panggil Alif. Tiada bunyi sahutan kedengaran. Alif memanggil lagi. Laju kakinya melangkah turun. Terdengar bunyi suara takbir raya berkumandang di televisyen. Dia bergegas ke ruang tamu.

Dia tersenyum. “Uzair!”tegur Alif. Si anak kecil yang sibuk mendengar takbir raya sambil makan kuih raya berpaling. “Abah!”dia tersenyum lebar. Bekas yang berisi kuih raya diletakkan lalu dia berlari mendapatkan Alif.

Alif mendukung kanak-kanak itu. Dia memicit hidung Uzair lembut. “Uzair, abah dah kata kuih tu untuk orang yang datang raya, bukan?”soal Alif lembut. Uzair mengusap-usap hidungnya. “Ujair lapar. Abah tak masak,”kata kanak-kanak berusia empat tahun itu manja. Alif hanya ketawa kecil.

Dia mendukung kanak-kanak itu ke dapur lalu meletakkannya di atas kerusi. Dia menuang milo panas yang telah dibancuh sebelum dia menukar pakaian. “Nah air milo. Makan dengan biskut ni. Uzair kata nak ikut abah pergi sembahyang raya kan? Karang kalau Uzair kenyang susah nak sembahyang. Lepas balik baru kita makan ok?”ujar Alif.

“Tapi papa pernah kata sembahyang raya lama. Lepas tu kita nak pergi jumpa papa. Mesti lama,”Uzair memuncungkan mulutnya. Alif mengeluh. Dia tidak boleh menolak permintaan Uzair apabila dia membuat muka comelnya itu. Dalam hatinya, dia menyalahkan Ashraf.

“Okeylah. Tapi kita makan sikit je,”ujar Alif. “Yeah!”Uzair berteriak gembira. Alif menyediakan sarapan mereka yang berbentuk beberapa potong ketupat dan rendang ayam. “Abah, lepas sembahyang raya kita nak jumpa papa kan?”tanya Uzair dengan mulut yang penuh. Alif tersenyum sebelum mengangguk.

*****

Alif membentangkan tikar mengkuang di sisi kubur. Uzair segera mengambil tempat di atas tikar tersebut. Alif hanya tersenyum melihat gelagat kanak-kanak itu. Kertas yang dibawanya diletakkan di sisi. Dia menyelak helaian Yasin yang dibawanya. Alunan bacaan Yasin berkumandang di tanah perkuburan tersebut bergabung dengan bacaan doa oleh pelawat-pelawat kubur yang melawat kubur keluarga mereka.

Uzair pula mencabut lalang panjang yang terdapat di atas kubur. Usai melakukan itu, dia meneliti batu nisan dari tepi. “Ah…mad..As..shh..raf..Azz..wan..bin..ti..As…wad…Is.. Lam,”baca Uzair satu persatu. Alif mengeluh di dalam hati apabila terdengar nama itu. Ahmad Ashraf Azwan binti Aswad Islam. Dia teringat memori silamnya.

*****

Hari pertama di universiti memang sangat memenatkan terutamanya bagi pelajar tahun pertama. Alif terpaksa meredah pelbagai kelompok pelajar untuk melihat jadual orientasi yang ditampal di papan kenyataan.

“Aish!”rungutnya apabila melihat sekumpulan pelajar berbadan besar dan tinggi mengerumuni papan kenyataan. “Tingginya,”kata Alif. “Hey, kau nak tengok jadual tu ke?”tanya seorang pelajar lelaki.

Alif berpaling dan melihat lelaki itu sedang tersenyum ke arahnya. “Kau cakap dengan aku ke?”tanya Alif. Lelaki itu mengangguk. “Aku ada ambil gambar jadual tu dalam iPad aku. Kau nak tengok ke?”ujar lelaki itu. Alif mengangguk. Dia tidak selesa terhimpit-himpit.

Lelaki itu menarik Alif keluar daripada kelompok itu. Dia membuka iPadnya lalu menunjukkan gambar jadual yang diambilnya. Alif meneliti jadual itu sambil menaip sesuatu dalam aplikasi Memo dalam telefon bimbitnya.

Usai menaip dia menyimpan kembali telefonnya. “Nama aku Ashraf. Nama kau apa?”tanya Ashraf. Dia menghulurkan tangannya. Alif memandang lelaki tinggi itu pelik. “Alif. Alif Nur Azwan,”kata Alif.

“Eh, nama ketiga kita samalah. Aku Ahmad Ashraf Azwan,”kata Ashraf dengan gembiranya. Alif memandang pelik. “Jadi?”

“Jadi kita bolehlah jadi kawan!”Ashraf memeluk bahu Alif dengan gaya yang terlebih peramah. Alif hanya tersenyum kecil.

*****

“Alif, Alif, Alif, Alif!”Ashraf berteriak seperti anak kecil. Alif yang sedang sibuk menyiapkan kerjanya merungut. “Apa?!”Alif menjerit.

“Aku ada berita gembira!”Ashraf terlompat-lompat di hadapan Alif seperti kanak-kanak bawah umur. “Gembira untuk kau ke untuk aku?”soal Alif. “Bukan kau kata kalau aku gembira, kau pun gembira ke?”soalan dibalas soalan.

“Yelah, Ashraf. Apa beritanya?”tanya Alif.

“Aku lamar Karina untuk jadi kekasih aku. Dan dia terima!”teriak Alif kegembiraan. Alif mengerut dahi. “Karina? Bukan dia tu suka permainkan lelaki?”

Ashraf mengangguk. “Aku tahu lah kau tu kipas-susah-mati si Karina tu tapi kau tak takut dia tinggalkan kau ke?”tanya Ashraf. Ashraf menggeleng. “Aku akan pastikan dia berubah. Aku akan jadikan dia isteri yang soleh,”Ashraf berazam.

Alif hanya mengangguk. “Jauh kau fikir, tapi apa-apa sajalah Ashraf. Asalkan kau bahagia,”ujar Alif. “Yeah, terima kasih Alif!”

*****
         
          Alif sedang mengulang kaji pelajarannya apabila Ashraf merempuh masuk bilik asrama kampusnya. “Alif!”laung Ashraf seakan-akan Alif berada sebatu jaraknya daripada dia.
            
           Terkejut Alif sehingga berterbangan semua kertas kerjanya. “MasyaAllah. Apa kena dengan kau? Buang tebiat?!”marah Alif. Dia bangkit dari kerusi untuk mengutip kertasnya semula.
            
            Ashraf segera membantu Alif mengutip kertas-kertas yang sudah selamat mendarat di atas lantai. “Maaf, maaf. Aku nak minta tolong kau sebenarnya,”kata Ashraf. Alif mengangkat kening. Tolong?

            “Tolong apa?”Alif menyusun kembali kertas kerjanya di dalam fail. Fail itu ditutup kerana tidak mahu kertas-kertas tersebut terbang lagi.

            Ashraf tersengih-sengih seperti kerang busuk. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal. “Aku..aku..,”Ashraf tergagap-gagap hendak berkata-kata. “Aku apa?”tanya Alif sedikit tegas. Alif menjentik dahinya. Sudahlah mengganggu, tergagap-gagap pula.

            Ashraf masih lagi tergagap-gagap. “Aku apa?!”Alif meninggikan suara seraya menjegilkan matanya ke arah Ashraf.

            “Aku ada janji temu dengan Karina petang ni. Boleh tak kau tolong aku bersiap?”pinta Ashraf. Alif mengangkat kening. Takkanlah orang seperti Ashraf; kacak dan bergaya hendak meminta nasihat dia.

            “Tolong aku,”rayu Ashraf. Dia nampak gementar sangat. Alif terkebil-kebil seketika sebelum mengangguk perlahan. Ashraf melompat kegembiraan apabila melihat anggukan itu.

            Ashraf menarik Alif keluar dari bilik mereka lalu ke kereta. “Kita nak pergi mana?”tanya Alif bingung. “Butik kakak aku,”jawab Ashraf pendek sebelum menghidupkan enjin. Alif mengangguk. Dahsyat sungguh Ashraf  ini. Hendak keluar janji temu pun pergi ke butik!

            “Oh ya,”Ashraf memandang Alif ketika kereta berhenti di lampu isyarat. “Kau kena temankan aku pergi janji temu,”kata Ashraf dengan senyuman yang seolah-olah tidak bersalah.

            Alif yang asyik mendengar siaran radio Hot fm hanya mengangguk. Hanya apabila lampu hampir bertukar hijau, barulah dia memproses apa yang dikatakan oleh Ashraf. “Nanti, apa kau cakap?”Alif memandang Ashraf. Ashraf hanya tersengih sebelum menekan minyak. Kereta itu meluncur laju di jalan raya tanpa mempedulikan jeritan Alif yang ketakutan.

*****

            Alif mengeluh kasar. Sejak sejam tadi, dia asyik mengikut pasangan Ashraf dan Karina dari belakang. Dia mesti mengekori mereka, kata Ashraf.

            Ada beberapa kali dia cuba melarikan diri. Dua kali dia hendak ke tandas, sekali dia hendak masuk ke kedai buku, tiga kali dia hendak membeli makanan ringan, tetapi dia gagal. Ashraf cepat menangkapnya.

            Mujurlah dia membawa fon telinganya. Dapatlah dia mendengar lagu di telefon bimbitnya tanpa mengganggu orang lain atau pun berasa terganggu.

            Masa berlalu dengan pantas. Alif hampir tidak menyedari sudah setengah jam selepas pukul 6. Mujurlah Ashraf mencuit dia. “Mana Karina?”tanya Alif. Ashraf tersenyum puas. Dia puas berjalan-jalan dengan Karina.

            “Sudah balik. Jom balik. Kerja kau pun belum siap lagi, bukan?”tanya Ashraf. Alif menepuk dahi. Dia hampir terlupa dengan kerjanya. Dia menyalahkan Ashraf tentang perkara itu. Ashraf cuma tergelak melihat gelagat rakannya.

*****

“Kahwin?!”ujar Alif. Selama ni, dia fikir Ashraf hanya main-main. Tetapi perkara itu sebenarnya betul. Ashraf akan berkahwin dengan wanita yang menjadi idamannya, Karina. Ashraf mengangguk. “Kenapa kau nampak terkejut sangat?”tanya Ashraf.

“Yelah, aku ingat kau main-main. Dan aku tak sangka kau mampu ubah Karina yang memang minah saleh celup tu,”ujar Alif. Raut wajah Ashraf berubah. Senyuman yang sentiasa menghiasi wajahnya pudar.

“Kau tak percayakan aku?”soal Ashraf. Lidah Alif menjadi kelu melihat perubahan Ashraf secara tiba-tiba.

“Err, bukan aku tak percaya. Tapi kau tahu lah kan Karina tu. Walaupun senior yang paling alim kat universiti ni pun dirosakkan dia,”ujar Alif. Ashraf merengus kasar. “Kalau kau tak percaya kat aku, kau cakap jelah,”ujar Ashraf kasar. Ashraf berlalu keluar. Alif menghantar Ashraf dengan pandangannya.

*****

            Alif menendang batu kecil yang berada di atas jalan. Dia memandang kad yang masih lagi dipegangnya. Dalam hatinya, dia berkira-kira sama ada hendak pergi atau tidak.

            Buk! Kad yang dipegang Alif terjatuh berserta dengan pemegangnya. Alif mengaduh kesakitan. “Kau okey?”tanya seseorang. Alif memandang seorang lelaki yang jatuh terduduk di hadapannya serta seorang lagi lelaki yang sedang membantu lelaki itu bangun. Dua orang gadis memandang ke arahnya.

            “Kau Alif, bukan?”tanya gadis bertubuh kecil. Alif kenal dengan mereka. Yang berlanggar dengannya tadi ialah Hazim, yang menolong Hazim bangun ialah Syamir, gadis yang bertubuh kecil itu ialah Aina dan rakannya lagi seorang ialah Nazurah. Mereka terkenal di universiti ini kerana kepintaran mereka serta keakraban mereka sebagai empat sekawan, walaupun Syamir dan Nazurah telah bertunang.

            Alif mengangguk untuk menjawab soalan Aina. Syamir membantu Alif bangun. “Apa yang kau buat di sini? Hari ni Ashraf kahwin bukan?”tanya Nazurah. Alif mengangguk lagi.

            “Kau dah tak ada mulut? Orang tanya itu jawablah,”marah Syamir. Dia pantang apabila kata-kata tunangnya tidak dijawab. Hazim menyiku tulang rusuk Syamir. Syamir mengaduh kesakitan.

           Hazim mengutip kad jemputan majlis perkahwinan Ashraf lalu menghulurkan kepada Alif. “Kau tahu, kawan baik jarang bergaduh. Kalau bergaduh pun, tidak lama. Tapi kalau sudah dua minggu tak bertegur sapa, itu memang kes teruk,”ujar Hazim tiba-tiba. Alif terkedu.

            “Ashraf itu sensitif orangnya. Lagipun, dia tak ramai kawan sebab perangai dia yang macam budak-budak. Kau kawan baik dia. Orang yang paling dia percaya. Jadi, cuba kau perbaiki kesilapan kau dan minta maaf,”ujar Aina pula. Nazurah tersenyum ke arah Alif. “Ashraf jenis yang penakut. Dia bukan seorang yang berani. Kau pula lagi berani daripada dia. Jadi, lebih baik kau yang mulakan langkah untuk minta maaf,”ujar Nazurah lembut. Alif terkedu lagi.

            “Kalau kau nak harapkan Ashraf mula bercakap dengan kau, memang kau tunggu sampai kucing bertanduklah agaknya. Kau tak perlu risau. Ashraf bukan seorang pendendam. Dia akan maafkan kau,”kata Syahir pula, lembut tapi tegas.

       Keempat-empat pelajar itu tersenyum ke arahnya sebelum meminta diri. Alif ditinggalkan dalam keadaan terkebil-kebil. Empat pelajar itu bagaikan Nanny McPhee, wujud pada saat dia tidak mahu mereka berada di sisinya, tetapi pada saat dia memerlukan mereka.

*****

Alif meredah orang ramai yang berkerumun di halaman rumah. Pada mulanya dia tidak ingin pergi tetapi mengenangkan persahabatannya dengan Ashraf yang renggang, dia gagahkan juga dirinya.

“Assalamualaikum, Alif kan?”tegur seseorang. Alif berpusing dan mendapati kakak Ashraf, Aisyah berada di belakangnya sambil memegang bayinya. “Eh kak Aisyah,”ujar Alif. “Alif cari Ashraf ke?”Alif mengangguk.

“Diorang tengah bersanding tu. Kejap lagi mereka akan tukar pakaian jadi Alif bolehlah jumpa Ashraf. Akak tahu korang ada masalah,”ujar Aisyah. Alif menggigit bibirnya. Aisyah menepuk bahu Alif.

“Ashraf ada cerita kat akak apa yang jadi. Ashraf sedih sangat pasal tu,”ujar Aisyah. Alif mengeluh. “Saya tak bermaksud macam tu akak. Cuma akak tahulah kan Karina tu macam mana. Senior yang paling alim tu pun dia boleh rosakkan, inikan Ashraf yang perangai macam budak-budak tu,”ujar Alif.

“Akak tahulah. Akak pun satu U dengan korang. Tapi Alif, akak tengok Karina tu macam dah berubah. Akak pasti Ashraf nak Alif tahu yang Karina dah berubah,”ujar Aisyah. Alif mengeluh. “Akak sebenarnya kagum dengan kamu Alif. Sepanjang 20 tahun lebih akak hidup, akak tak pernah tengok ada yang kekal jadi kawan rapat Ashraf. Macam kamu cakap, Ashraf perangai macam budak-budak.. Tapi kamu masih rapat dengan dia. Jadi akak harap persahabatan korang yang tak berapa nak lama ni berkekalan,”ujar Aisyah.

Alif hanya mengangguk. Aisyah memanjangkan kepalanya. “Hmm, majlis persandingan dah habis. Meh, ikut akak,”Alif mengekori Aisyah ke dalam rumah.

Tuk, tuk, tuk. “Ashraf?”panggil Aisyah. “Ye kak?”sahut Ashraf. “Ada orang nak jumpa,”kata Aisyah. Terdengar bunyi klik sebelum pintu dibuka. Wajah Ashraf berubah apabila melihat Alif. Ashraf ingin menutup pintu tetapi dihalang oleh Aisyah. “Jangan tutup pintu. Kamu berdua akan berbincang dan selesaikan masalah. Akak nak keluar dan pastikan bila korang keluar, korang dah berbaik,”Aisyah menolak alif masuk ke dalam bilik sebelum menutup pintu.

“Hai,”tegur Alif sedikit kekok. “Kau nak apa?”ujar Ashraf kasar. Alif mengeluh berat. “Aku minta maaf Ashraf,”Alif menundukkan mukanya. “Kenapa nak minta maaf pulak? Bukannya kau ada buat salah pun dengan aku,”ujar Ashraf.

“Aku betul-betul minta maaf. Aku tahu kau terasa dengan reaksi aku hari tu. Tapi kau kena faham. Sebagai kawan baik kau, aku nak kau dengan perempuan yang terbaik,”ujar Alif ikhlas.

“Aku kena percaya ke dengan semua tu?”soal Ashraf sambil menekankan perkataan ‘percaya’. “Aku tak minta kau percaya, Ashraf. Aku minta kau yakin. Aku harap kau yakin dengan aku dan aku harap kau yakin dengan pilihan kau,”ujar Alif. Suasana senyap. Alif tidak berani mengangkat muka.

Tiba-tiba dia terdengar bunyi seseorang ketawa. “Ahahahahahaha! Kau patut tengok muka kau,”ujar Ashraf sambil ketawa berdekah-dekah. Alif memandang pelik. “Aku faham apa yang kau maksudkan, Alif. Sepanjang dua minggu kita berenggang, aku fikir balik apa kau cakap. Aku sendirinya sebenarnya tak yakin dengan diri aku. Aku, pelajar tahun terakhir universiti yang berperangai kebudak-budakan boleh mengubah Karina, diva yang suka bersosial. Tapi tengoklah, dia dah selamat jadi isteri aku. Aku sedar apa yang kau cakap tu ada benarnya. Sepanjang dua minggu ni, aku memang nak berbaik balik dengan kau. Tapi bila ingatkan balik aku buat muka lepas tu lari keluar dari bilik macam budak kecil, aku jadi tak yakin dengan diri aku. Tapi, dalam hati aku yakin, kau masih jadi sahabat aku. Kau mesti cari jalan untuk pulihkan hubungan kita and akhirnya, kau kat depan aku sekarang ni,”ujar Ashraf panjang lebar.

Alif seperti hendak menangis. “Wow, aku tak sangka aku orang pertama yang terima syarahan daripada Encik Ahmad Ashraf Azwan,”ujar Alif konon-kononnya terharu. Ashraf hanya tersengih.

“Alif, aku ada permintaan nak buat,”ujar Ashraf. Alif mengangkat keningnya. “Aku harap kau boleh jadi ayah angkat anak-anak aku,”ujar Ashraf. Alif tersenyum. “Boleh saja,”kata Alif.

Mereka pun keluar dari bilik persalinan itu. Majlis berjalan dengan lancar sekali. Alif hanya tersenyum melihat rakannya selamat menjadi suami orang. Aisyah berdiri di sebelah Alif.

“Akak terlupa nak tanya. Apa yang menyebabkan Alif berani datang ke sini untuk tamatkan perang dingin ni?”tanya Aisyah, berasa ingin tahu.

“Kalau nak dipendekkan cerita, lebih senang kalau saya kata ada empat jelmaan Nanny McPhee datang kepada saya,”kata Alif sambil tersenyum senang. “Aik, Emma Thompson datang Malaysiakah? Untunglah. Sanggup dia terbang ke sini sebab dia dapat kesan kamu berdua ada masalah,”gurau Aisyah. Alif hanya menjawab dengan tawa gembira.

*****

Alif membelok di selekoh tempat letak kereta sebelum memarkir keretanya dalam salah satu petak yang kosong. Dia segera keluar dari kereta, mengunci kereta sebelum bergegas masuk ke dalam hospital.

Dia melangkah ke kaunter pertanyaan. “Um, tumpang tanya. Di mana wad C34?”tanya Alif. Jururawat di kaunter itu dengan senyuman menunjuk arah ke wad yang dimaksudkan. Alif membuka langkah seribu. Sebentar tadi, Ashraf menelefonnya mengatakan ada kecemasan. Jadi dia bergegas ke situ.

Sebaik saja dia tiba di wad tersebut, pintu wad dihempas buka. Dirinya disambut dengan gembira oleh Ashraf dan keluarganya. “Alif!”Ashraf berteriak gembira. Alif cuba bertutur dalam keadaan termengah-mengah. “Apa kecemasannya?”soal Alif.

“Anak kita dah lahir!”ujar Ashraf. Anak kita? Sejak bila aku ada anak? “Hah, ni mesti dah lupa ni. Karina dah selamat lahirkan anak lelaki. Tu sebab aku hubungi kau. Bapa angkat dia mesti jadi orang kedua selepas bapa yang sebenar apabila tengok anak,”kata Ashraf.

“Yelah, Alif. Cepatlah. Ashraf langsung tak bagi kami tengok anak Ashraf,”rungut Aisyah.

Tanpa mempedulikan Alif yang seperti tidak cukup nafas itu, dia menarik tangan Alif masuk ke balik tirai. Kelihatan Karina yang tersenyum lemah sedang mendodoi bayi dalam dukungannya. Alif tersenyum melihat bayi itu.

Ashraf membuka tirai. “Ucapkan selamat datang kepada tambahan lelaki dalam keluarga kita,”ujar Ashraf gembira. Masing-masing berkerumun di sekeliling Karina untuk melihat bayi itu. “Kau dah azankan dia?”tanya Alif. Ashraf menggeleng. Dia mengambil bayi itu dari tangan Karina. Kedengaran azan berkumandang di dalam wad itu.

“Syukur Karina, Ashraf. Kamu lahirkan bayi yang sihat. Kamu dah beri nama?”tanya emak Ashraf, Puan Asyiffa. Karina menggeleng. “Ouh boleh akak bagi nama?”tanya Aisyah penuh berharap. Adik-beradik Karina dan Ashraf berebut-rebut hendak beri nama. “Tak boleh!”kata Ashraf lantang.

“Nama dia hanya boleh diberi oleh mama, papa dan abah dia saja,”ujar Ashraf. “Siapa abah dia?”tanya Alif. “Kau lah.”

“Okeylah, Karina dah pilih nama pertama untuk anak kami. Karina nak namakan dia Muhammad,”ujar Karina. Terpancar kegembiraan ibu muda itu.

“Kalau macam tu, Ashraf pula namakan nama kedua. Ashraf pilih Nur, sempena maksudnya dan nama kedua Alif sendiri,”ujar Ashraf.

“Kamu pula Alif?”tanya Puan Asyiffa. Alif berfikir-fikir. Nama, nama, nama, nama. “Uzair,”ujar Alif. “Uzair?” Alif mengangguk. “Alif memang nak namakan anak Alif, Uzair, kalau lelaki,”ujar Alif.

“Kalau macam tu, mesyuarat telah tamat. Selamat datang ke keluarga, Muhammad Nur Uzair,”ujar Ashraf.

*****

Alif tersenyum teringat hari kelahiran Uzair. Dia memandang Uzair yang sudah terlelap di atas pangkuannya. Wajah kanak-kanak itu diusap perlahan-lahan. “Assalamualaikum,”tegur seseorang.

Alif mendongak lalu terpandang Aisyah sekeluarga. Alif bersalaman dengan lelaki-lelaki dalam keluarga itu. “Sudah lama kamu sampai Alif?”tanya Puan Asyiffa. Alif memandang raut wajah wanita berumur lebih separuh abad itu. Terpancar kesedihan di wajahnya. Begitu juga wajah Encik Aswad dan lain-lain.

“Agak lama juga mak cik. Uzair pun dah tertidur,”Alif mengusap-usap bahu Uzair. Puan Asyiffa tersenyum melihat perbuatan Alif. Alif menyayangi Uzair seperti anaknya sendiri.

“Boleh kamu tunggu sekejap? Mak cik nak melawat kubur keluarga yang lain,”ujar Puan Asyiffa. Alif mengangguk. Sudah tentu boleh. Dia tidak terasa hendak pulang sekarang ini.

Keluarga itu beredar. Alif terpandang batu nisan putih di hujung kubur. Memorinya tiba-tiba mengimbas episode sedih yang berlaku dalam hidupnya.

*****

        “Uzair, kenapa buang air kat abah,”rungut Alif apabila bayi berusia tidak sampai 6 bulan itu membuang air ketika Alif sedang menukar lampinnya. Bayi yang tidak mengerti apa-apa itu hanya tergelak kecil.

“Bertenanglah, Alif. Budak-budak memanglah macam tu,”kata Karina.

Wanita itu meletakkan bakul berisi lampin Uzair yang baru dibasuh di sisi. “Aku nak tanya, kenapa aku kena belajar benda ni sedangkan Ashraf tak?”soal Alif sambil berusaha memakaikan lampin.

“Sebab aku papa. Yang kena buat semuanya tu si mama,”ujar Ashraf selamba sambil berdiri di sebelah Alif dengan secawan kopi di tangannya. “Kalau macam tu, aku yang abah ni buat apa pulak kat sini? Kalau abah kena buat, maknanya papa dia pun kena buat!”marah Alif.

Ashraf menggaru kepalanya yang tidak gatal. “Oh yakah?”Ashraf hanya tersengih. Alif hanya menjeling marah. Dia beralih semula ke arah Uzair. Dia melihat kanak-kanak itu tidak bergerak. “Uzair?”mata Alif membulat apabila melihat wajah kanak-kanak itu menjadi biru.

“Uzair! Ashraf, Karina, kita kena bawa Uzair ke hospital!”Alif segera mendukung Uzair lalu berlari keluar rumah. Ashraf dan Karina bergegas. Kereta Ashraf dipandu ke hospital melebihi had laju. Nasib baik tidak kena saman.

Sampai saja di hospital, Uzair terus dibawa ke wad kecemasan. “Kenapa Uzair macam tu?”Karina sudah menangis. Alif lihat Ashraf hanya diam. Seketika kemudian, doktor keluar dari dalam bilik rawatan.

“Macam mana dengan anak saya dok?”tanya Karina, risau.

Doktor itu melepaskan nafas berat. “Saya harap puan bersabar ya. Anak puan sebenarnya mempunyai jantung berlubang,”ujar doktor itu. Karina serta Alif merasakan bahawa jantung mereka sendiri gugur apabila mendengar berita itu.

“Mujurlah, tuan dan puan ambil keputusan pantas untuk hantar anak tuan dan puan ke sini,”ujar doktor tersebut. Karina sudah mula menangis. Alif melihat Ashraf hanya diam. “Adakah keluarga tuan dan puan mempunyai penyakit jantung berlubang sebelum ini?”soal doktor itu.

Karina menggeleng. Alif memberitahu doktor itu dia bukan bapa sebenar Uzair. “Sebenarnya, keturunan saya mempunyai sejarah penyakit berlubang. Penyakit itu ada pada selang dua keturunan. Moyang saya dahulu ada penyakit ni,”ujar Ashraf tiba-tiba. Karina menangis teresak-esak mendengar berita itu. Alif dan doktor tersebut tidak mampu berbuat apa-apa.

*****

Alif membelok masuk ke dalam kawasan taman perumahan. Sebelah tangannya mengawal stereng manakala sebelah tangannya memegang telefon bimbit. Jarinya tidak lekang mendail nombor telefon bimbit Ashraf. Tiada satu pun panggilannya yang berjawab.

Alif membelok ke dalam satu selekoh lagi sebelum memberhentikan keretanya di hadapan rumah Ashraf. Sebaik sahaja dia keluar kereta, dia terkejut melihat pelbagai kotak terletak di luar rumah.

Alif membuka pintu pagar rumah itu. “Assalamualaikum,”panggil Alif. Kedengaran suara Ashraf menjawab salam. Ashraf terkejut melihat sahabatnya berada di luar rumah. “Eh, Alif, kau buat apa kat sini?”kotak yang dipegang Ashraf hampir terjatuh.

“Kau pulak buat apa? Kenapa kotak-kotak ni ada kat luar?”soal Alif.

Ashraf menelan liur melihat wajah Alif yang serius. “Erm, jemputlah masuk. Uzair ada kat dalam,”Ashraf terus berpusing. Alif mengekorinya. “Uzair!”Alif mendapatkan Uzair yang sedang berbaring di atas sofa sambil bermain-main dengan patung anak beruang kecil. Uzair tergelak kecil melihat Alif. Alif mendukungnya. Hendak lepas geram kerana sudah sebulan dia tidak berjumpa dengan Uzair.

Ashraf keluar dari dapur membawa segelas jus oren. “Maaflah, air lain tak ada. Jus oren saja ada,”ujar Ashraf sebelum berjalan cepat-cepat hendak melarikan diri. Langkahnya terhenti apabila Alif memanggilnya. “Ashraf, Karina mana?”

Alif berpaling lalu merenung Ashraf yang sudah muram mukanya. Alif merapati Ashraf dan terkejut apabila mendapati lelaki itu sedang menangis. “Eh, kenapa kau menangis tiba-tiba ni?”Alif panik.

“Apa yang kau cakap betul Alif. Orang macam Karina tu takkan pernah berubah. Sejak dia tahu penyakit Uzair datang daripada keluarga aku, dia berubah. Dia selalu balik lewat dalam keadaan mabuk. Seminggu lepas aku terserempak dengan dia kat hotel dengan lelaki lain. Dia salahkan aku, Alif. Dia kata dia tak nak ada hubungan dengan orang yang buat keluarganya merana. Aku dah ceraikan dia. Aku nak pindah dari rumah ni,”ujar Ashraf dalam keadaan teresak-esak.

Alif mengucap panjang. “Kenapa kau tak beritahu aku tentang semua ni? Kenapa kau kena pindah? Habis Uzair siapa nak jaga?”bertubi-tubi soalan ditujukan kepada Ashraf.

“Aku tak nak kau risau. Aku pindah sebab rumah ni aku beli atas nama dia. Hak penjagaan Uzair dia beri kat aku,”Ashraf menjawab soalan Alif satu persatu. Alif mengeluh berat. “Ashraf, aku kawan baik kau. Kalau kau kata kau tak beritahu aku sebab kau tak nak aku risau, benda yang sebaliknya yang akan berlaku,”ujar Alif. Ashraf hanya diam.

Alif memandang kotak-kotak yang bersusun itu. “Kau nak pindah mana ni?”tanya Alif. “Rumah ibu bapa aku. Abang ipar aku sudah hubungi lori angkut barang,”kata Ashraf. “Kau pindah rumah aku sajalah. Aku tinggal seorang. Lagipun, rumah aku besar,”ujar Alif.

Ashraf ingin membantah tetapi cepat-cepat Alif memotong. “Ini hukuman kau sebab buat aku risau. Waktu kita kerja, Uzair boleh tinggal rumah ibu bapa kau. Lagipun, jarak rumah ibu bapa kau dengan rumah aku tak jauh mana,”tambah Alif lagi.

Ashraf hanya mengangguk. “Nanti kau beritahu pemandu lori tu suruh hantar barang ni ke rumah aku. Kereta kau mana?”tanya Alif. Ashraf hanya menggeleng. Alif merengus. Dia pasti Karina mengambil kereta Ashraf kerana wanita itu tidak mempunyai kereta sejak berkahwin dengan Ashraf. “Kita balik naik kereta aku. Aku dah lama tak main dengan Uzair, kan sayang?”Uzair hanya terkebil-kebil melihat Alif mengagah-agahnya.

*****

“Ashraf, hari ini aku ada hal. Aku kena jumpa pembekal tepung. Jadi aku tak dapat nak jemput Uzair,”kata Alif. Ashraf yang sedang menyuap makanan ke dalam mulut Uzair membeliakkan mata.

“Aku pun tak boleh. Hari ini aku ada mesyuarat dengan ahli lembaga syarikat,”ujar Ashraf. “Tak boleh tunda mesyuarat tu? Aku terpaksa pergi hari ini sebab aku banyak kali tunda tarikh dengan pembekal itu,”kata Alif.

Ashraf mengeluh. “Masalahnya aku pun banyak kali tunda tarikh. Ahli lembaga sudah mengamuk,”kata Ashraf. Pada bulan itu, Uzair terpaksa dihantar ke pusat penjagaan kanak-kanak kerana tiada sesiapa yang boleh menjaganya pada waktu pagi.

“Habis macam mana ini?”soal Alif. Ashraf mengeluh berat. “Kita terpaksa tinggalkan Uzair sampai petanglah nampaknya,”kata Ashraf merujuk kepada pusat penjagaan kanak-kanak.

“Tapi masalahnya, tempat itu ada pengubahsuaian. Masa sudah dipendekkan hingga tengah hari,”ujar Alif. “Aku tak tahu apa nak buat,”Ashraf menghempaskan tangannya ke atas meja. Terkejut Uzair dibuatnya.

Alif tahu apa yang akan berlaku sekiranya Uzair terkejut segera mendukung kanak-kanak yang berusia setahun itu. Alif memandang Ashraf yang sudah menyembamkan mukanya ke atas meja.

“Bangun. Pergi kerja sekarang. Hari ini, aku bawa Uzair pergi kerja,”kata Alif. Ashraf terus mengangkat mukanya. Wajahnya bercahaya seperti selalu. “Betul?”tanya Ashraf. Alif mengangguk. “Ya, bijak. Lagipun, pekerja aku dekat bakeri mesti suka kalau dapat jumpa anak aku,”ujar Alif selamba.

“Uzair anak aku jugalah,”omel Ashraf tiba-tiba. “Jangan nak mengomel. Siapa suruh kau tak nak bertanggungjawab. Akhirnya, abah dia juga yang bertanggungjawab,”gurau Alif. Muncung Ashraf panjang sedepa.

Alif tidak ambil peduli. Dia terus ke ruang tamu untuk mengambil begnya sebelum berjalan keluar dari rumah. “Siapa lambat kunci pintu rumah!”laung Alif dari luar rumah. “Alif!”Ashraf segera mengejar Alif yang sedang ketawa seraya menghidupkan enjin kereta. Macam mana dia hendak ke tempat kerja kalau Alif pergi dahulu.

*****

“Ish, banyaknya barang yang kau beli,”tegur Alif apabila melihat barang dalam troli yang ditolak Ashraf. Ashraf hanya tersengih mendengar teguran Alif. Dia terus menolak troli itu ke ruang yang menempatkan barang lain.

“Sejak bila papa Uzair tu suka beli-belah?”soal Alif kepada Uzair yang berusia 2 tahun dalam dukungannya. Uzair hanya terkebil-kebil mendengar pertanyaan itu. Alif laju mengekori Ashraf.

“Kau nak buat kenduri ke?”soal Alif. “Boleh juga. Tapi kenduri tu kau yang jaga lah ea,”ujar Ashraf dengan senyuman manis. Dia laju meninggalkan Alif dan Uzair apabila melihat jualan murah.

“Kenapa kau beli banyak barang ni?”tanya Alif lagi. “Anggaplah semua ni sebagai tanda terima kasih,”jawab Ashraf. Alif terdiam mendengar jawapan Ashraf. “Tapi aku ikhlas tolong kau selama ni,”ujar Alif. “Dan aku tahu kau akan tolong aku dan Uzair lagi selepas ni. Tapi siapa tahu bila semua itu boleh dibalas,”ujar Ashraf yang berlalu terus ke kaunter pembayaran. Lidah Alif menjadi kelu.

Mereka bertiga terus ke tempat letak kereta setelah membuat pembayaran dan keluar dari pusat beli-belah itu. Uzair diletakkan di dalam kereta lalu Alif terus membantu Ashraf memasukkan barang-barang ke dalam but kereta. Ashraf pergi mendapatkan Uzair.

“Alamak, papa lupa nak belikan susu tepung Uzair. Papa pergi beli ya,”Ashraf kelihatan cemas sambil melihat jam tangannya. Seakan tergesa-gesa. Ashraf mendapatkan Alif yang berdiri di belakangnya. Tanpa amaran, Ashraf memeluk Alif. “Janji dengan aku yang kau akan jaga anak kita baik-baik Alif Nur Azwan,”ujar Ashraf. Alif hanya mngangguk dan membalas pelukan itu walaupun dia bingung.

Pelukan dileraikan. Ashraf memeluk dan mencium dahi serta kedua-dua belah pipi Uzair lama. “Papa pergi dulu ya Muhammad Nur Uzair,”ujar Ashraf. Ashraf berpaling ke arah Alif. “Tolong jaga Uzair baik-baik. Aku pergi dulu,”Ashraf terus berlari masuk ke dalam pusat beli-belah tersebut tetapi dia sempat melambai ke arah Alif dan Uzair.

Alif masih bingung tetapi dia menunggu Ashraf di dalam kereta. Tiba-tiba, BUM! Satu letupan besar meletupkan pusat beli-belah tersebut bersama-sama dengan segala isinya. Alif tergamam melihat kejadian itu. “ASHRAF!”

*****

“Assalamualaikum sahabat. Alif dan Uzair ada di sini,”kata Alif dalam nada gembira. Rona wajahnya tiba-tiba berubah. “Ashraf, dah lebih 2 tahun kau pergi. Uzair rindukan kau. Kami berdua rindukan kau. Semua orang rindukan kau. Kenapa kau kena pergi dulu?”air mata bergenang di tubir mata Alif. Tangan kanannya mengusap-usap tanah kubur manakala tangan kirinya mengusap-usap rambut Uzair. Kemudian, tangan kanannya mengambil kertas yang diletakkan di sisinya. “Ashraf, kau gembira tak? Uzair akhirnya dapat penderma jantung. Doktor kata lubang jantung dia terlampau besar jadi pembedahan pemindahan jantung mesti dibuat. Mesti kau gembira kan?”soal Alif seolah-olah Ashraf sedang duduk di hadapannya.

“Aku gembira sangat bila dengar berita tu. Tapi, aku tak pasti aku mampu hidup lama untuk tengok Uzair sihat selepas pembedahan tu,”kertas yang dibawanya digenggam sehingga renyuk. “Semalam, aku pergi ke hospital untuk ambil keputusan diagnosis yang aku buat minggu lepas. Rupa-rupanya, migrain yang aku selalu kena tu bukan migrain biasa. Aku disahkan kanser otak, tahap terakhir. Aku dah tak boleh buat apa-apa dah. Cuma tunggu masa je. Tapi aku harap aku dah tunaikan janji aku sebelum aku pergi. Uzair akan hidup macam kanak-kanak normal,”kata Alif.

“Ashraf, aku tak dapat hidup lama lagi dah. Aku harap sangat aku dapat tunaikan janji aku dengan kau. Jaga Uzair baik-baik. Aku dah dapatkan dia kehidupan yang lebih baik. Lepas ni dia akan tinggal dengan ibu bapa kau. Jadi Uzair akan membesar dengan kasih sayang. Sayangnya aku tak dapat beri kasih sayang tu dengan lebih lama. Aku harap sangat janji kita dah tertunai,”Alif memejan matanya untuk menahan air matanya daripada mengalir. Dia mendengar jeritan keluarga Ashraf, meminta supaya dia bangun.

Dalam kegelapan yang hanya disebabkan oleh lapisan kulit, Alif ternampak sekilas cahaya. Wajah yang amat dikenalinya perlahan-lahan muncul. Alif tersenyum sendiri.

Terima kasih, Alif.

Sama-sama, Ashraf.


*****



KEHILANGAN PADA PAGI SYAWAL
BANDAR JASIN, 28 JULAI – Semalam merupakan hari berbahagia untuk semua orang Islam setelah menunaikan ibadah puasa selama sebulan. Hari tersebut disambut dengan meriah, penuh dengan keceriaan dan warna-warni. Biarpun ada yang menyambut hari itu dengan kegembiraan, ada juga yang menyambut hari yang mulia ini dengan tangisan. Tiada sesiapa yang boleh menyangka bahawa pada pagi hari raya merupakan pagi dimana mereka menangisi pemergian saudara mereka. Pemilik sebuah bakeri yang terkenal di Bandar Jasin, Alif Nur Azwan bin Danial Ishak telah meninggalkan keluarga yang tercinta di tanah perkuburan kampung. Beliau ditemukan terbaring dalam keadaan yang tenang dan tersenyum di sebelah kubur sahabat baiknya oleh keluarga angkat beliau. Turut dijumpai bersama Alif Nur Azwan ialah anak kepada salah seorang mangsa letupan yang telah membunuh hampir seribu nyawa di sebuah pusat beli-belah terkemuka, Muhammad Nur Uzair bin Ahmad Ashraf Azwan. Punca kematian kedua-dua mereka dipercayai penyakit jantung berlubang bagi Uzair dan kanser otak bagi Alif berdasarkan surat diagnosis yang ditemui di dalam genggaman arwah Alif. Jenazah-jenazah telah dikebumikan bersebelahan dengan kubur mangsa nahas letupan, Ahmad Ashraf Azwan. Semoga roh arwah dicucuri rahmat Allah S.W.T.